Sejarah Bali: Kunjungan Kolonial

The "Bali fleet" of Cornelis de Houtman, leaving Amsterdam.

Artikel ini adalah bagian kedua dari miniseri ‘Sejarah Bali’ kami. Jika kamu melewatkan blog pertama kami tentang dasar-dasar Bali dan zaman keemasan kuno, kamu dapat menemukannya disini. Hari ini, kita akan melihat sejarah kolonial awal Bali. Dari kedatangan orang-orang Eropa yang menggila, hingga East India Company. Ini adalah artikel yang tidak ingin kamu lewatkan.

Kedatangan Awal

Kontak awal pulau itu dengan kekuatan kolonial bisa dibilang singkat. Kunjungan itu dilakukan pada tahun 1512 ketika pulau ini masih berupa jajaran kerajaan independen. Ekspedisi Portugis yang pertama kali berlabuh di pantai Bali dipimpin oleh Antonio Abreu dan Francisco Serrão.

Tidak banyak yang tahu tentang pertemuan ini, namun, setelah ini pulau tersebut mulai muncul di peta Portugis dan Spanyol, dengan nama Boly, Bale dan Bally.

Meskipun Portugal tampaknya puas meninggalkan Bali dengan peralatannya sendiri, mereka adalah negara-negara imperialis yang haus akan tanah dan barang-barang eksotis. Pada tahun 1585 Portugis adalah pemicu pertama invasi kolonial di pulau itu. Mereka bermaksud membangun benteng dan pos perdagangan di pulau itu. Namun, rencana ini gagal sebelum kedatangannya karena kapal tersebut menabrak karang di Semenanjung Bukit, hanya menyisakan lima awak yang masih hidup yang mengapung ke pantai Bali.

Para pria dibawa untuk mengabdi kepada Dalem (Raja Gelgel) dan diberi istri serta rumah. Jika ekspedisi ini berhasil, ekspedisi ini akan memiliki efek kupu-kupu yang sangat besar di seluruh sejarah di pulau ini – mungkin membuatnya mirip dengan bangsa Tionghoa yang merdeka semu di Makau dibandingkan dengan Bali yang kita kenal sekarang sebagai bagian dari Indonesia yang jauh lebih besar.

Dalem, ditarik oleh dua ekor kerbau putih. raja bali. kerajaan Bali.
“Dalem” ditarik oleh dua ekor kerbau putih.

‘Jonck Holland’

Sebaliknya, yang datang adalah Orang Belanda. Kedatangan pertama mereka pada tahun 1597 dipimpin oleh Cornelis de Houtman. Dia mengklaim pulau itu sebagai Jonck Holland, atau ‘New Holland’ – sama sekali mengabaikan senama Bali yang telah berdiri selama berabad-abad.

Dalem mempersembahkan Pedro de Noronha kepada penjelajah. Salah satu pelaut Portugis yang terdampar di pulau itu 12 tahun sebelumnya.

Ekspedisi kedua tiba pada 1601 yang dipimpin oleh Conrelis van Eemskerck, memperkuat klaim mereka atas pulau tersebut. Ini diikuti oleh berdirinya Perusahaan Hindia Timur Belanda pada tahun 1602 yang sangat aktif di seluruh Asia Tenggara. Mereka mengirim kopi, rempah-rempah, dan tebu Indonesia kembali ke Eropa.

Para pedagang Belanda ini mencoba membuat pos perdagangan pada tahun 1620, dengan tujuan yang mengerikan untuk memperdagangkan “beras, binatang, perbekalan, dan wanita”. Hal ini di hentikan setelah permusuhan dari raja Bali dan rakyatnya. Penduduk pulau terus menjadi ‘dihargai sangat tinggi’ di luar negeri. Laki-laki untuk ketrampilan kerja kasar dan perempuan untuk kecantikan dan seni mereka. Perdagangan budak telah tiba di Bali. Penduduk setempat dijual oleh rajanya sendiri ke orang Eropa untuk membeli opium. Pelabuhan Buleleng di Bali Utara menjadi lokasi utama transaksi tersebut.

Lambang Perusahaan Hindia Timur Belanda.
Lambang Perusahaan Hindia Timur Belanda.

Untuk memperkuat kekuasaan mereka di pulau itu, Belanda memanfaatkan perebutan kekuasaan antar kerajaan Bali. Pengaruh mereka di pulau itu terus menyebar, tetapi kekuatan mereka di Eropa semakin berkurang.

Perang di Benua

Pada tahun 1808 Belanda jatuh ke tangan Prancis selama perang Napoleon. Ini secara singkat menempatkannya di bawah kekuasaan Prancis. Inggris melihat pergantian tangan ini sebagai waktu kunci untuk mempertaruhkan klaim mereka sendiri atas Bali, dan meskipun berhasil menguasai Jawa pada tahun 1811 – orang Inggris tidak pernah bisa membujuk Bali yang lagi merdeka untuk bergabung dengan kerajaan mereka.

Napoleon Bonaparte melihat santa helena.

Ini terutama karena janji mereka untuk menghapus perbudakan, yang tidak disetujui oleh para penguasa Bali. Setelah upaya yang sia-sia ini, dan kedatangan kembali Belanda yang agresif pada tahun 1816 – Inggris menetap di Singapura untuk menjadi pijakan mereka di wilayah tersebut. Menawarkan garis waktu lain dari sejarah alternatif Bali sebagai salah satu negara kota ekonomi yang kuat.

Pendekatan Belanda yang diperbarui ini tidak menerima jawaban tidak dari raja-raja asli Bali. Seorang komisaris Belanda ditugaskan untuk menandatangani ‘kontrak konsep’ dengan para pemimpin tetapi ini ditolak mentah-mentah.

Tidak terpengaruh, Belanda kembali mempercayai validasi mereka.

Mereka akan kembali bertahun-tahun kemudian, tetapi tidak dengan kompromi damai dalam pikiran mereka. Bukan, tujuan mereka selesai dan sepenuhnya dikuasai Belanda.

Bergabunglah dengan kami lain kali saat kami melihat pemerintahan besi Belanda yang mengerikan dan serangan habis-habisan mereka terhadap orang Bali dan cara hidup mereka, saat mereka bertempur di selatan dalam perang berdarah dengan pemilik sah pulau itu. Sejarah Kolonial  Bali yang sebenarnya akan segera dimulai.

Andy Cook

This post is also available in: English Indonesia

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on email
Share on print
0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments