Hindu Bali – Sejarah singkat

Bepergian ke Bali lebih dari sekadar melihat pemandangan dan berjemur. Salah satu kesenangan utama perjalanan ke pulau ini adalah kesempatan untuk membenamkan diri Anda dalam budaya Bali. Hindu Bali, yang ada di mana-mana di Bali, adalah salah satu aspek yang paling menonjol dari budaya unik pulau itu.

Meski sebagian besar penduduk Indonesia merupakan orang beragama Muslim, mayoritas penduduk Bali beragama Hindu. Jenis agama Hindu yang dipraktikkan di pulau itu berbeda dari agama lain, dengan praktik unik dan sejarah tunggal.

Asal Usul Agama Hindu Bali

Sejarah Bali telah lama dipengaruhi oleh pengaruh India, dan Hindu Bali adalah contoh yang menonjol dari fenomena ini. Kebanyakan ahli memperkirakan kedatangan agama Hindu di kepulauan Indonesia pada abad pertama Masehi. Kisah-kisah Hindu epik yang mirip dengan India Tenggara telah ditelusuri ke Jawa sekitar waktu itu. Meskipun sedikit yang diketahui tentang bagaimana tepatnya agama itu menyebar, agama itu mendominasi pulau Jawa pada abad kelima belas Masehi.

Pada abad ke lima belas dan keenam belas, penjajah Muslim dari daratan mengambil alih Jawa dan pulau-pulau Indonesia lainnya. Melarikan diri dari penganiayaan agama, banyak umat Hindu dari Jawa pindah ke timur ke Bali, yang menandai asal mula Hindu Bali.

Sejarah Agama Hindu Bali

Agama Hindu mendominasi budaya Bali, dan kendali Belanda atas kepulauan membantu mengurangi kekerasan agama selama beberapa abad. Ketika Indonesia merdeka pada tahun 1945, konstitusi negara baru tersebut menjamin kebebasan beragama.

Pada tahun 1952, Kementerian Agama Republik Indonesia menyatakan bahwa hanya agama monoteistik yang memenuhi definisi agama mereka. Umat ​​Hindu Bali dengan demikian dinyatakan tidak beragama. Alih-alih menerima nasib ini, pada tahun 1958 umat Hindu di Bali berhasil mengajukan petisi agar keyakinan mereka dianggap monoteistik karena keyakinan mereka pada “yang tidak terbagi”.

Keyakinan Sentral

Agama Hindu di Bali berkisar pada beberapa kepercayaan utama, beberapa di antaranya umum dalam agama Hindu sementara yang lain unik di pulau itu. Kementerian Agama Indonesia mengakui kepercayaan Bali pada satu makhluk tertinggi, dimana semua dewa lainnya hanya sebagian. Umat ​​Hindu Bali mengenal trinitas India klasik, yang terdiri dari Brahma, Wisnu, dan Siwa, serta sejumlah dewa yang diturunkan secara lokal.

Nilai-nilai etika dalam agama Bali mencerminkan nilai-nilai Hindu India, dan biasanya diturunkan melalui keluarga daripada melalui sekolah agama. Bayi baru lahir diyakini mengandung jiwa leluhur, dan reinkarnasi memegang peran sentral dalam konsep kehidupan. Seperti dalam Hinduisme India, sistem kasta telah lama menjadi norma, dengan perilaku yang berbeda diharapkan dari anggota strata yang berbeda (Brahmana, misalnya, berada di bawah batasan diet yang sangat ketat).

Secara umum, umat Hindu Bali menghindari makan hewan tertentu, termasuk harimau, anjing, buaya, burung gagak, dan burung pemangsa. Makanan laut, daging babi, dan ayam siap dikonsumsi sebagai gantinya.

Upacara Pokok

Agama Hindu Bali dicirikan oleh sejumlah tradisi yang berbeda, termasuk upacara, prosesi, dan festival. Masing-masing memainkan peran utama dalam budaya Bali.

Festival terpenting dalam Hindu Bali adalah Galungan, merayakan kemenangan dharma atas adharma. Dalam hal ini, ini mirip dengan festival Diwali di India. Festival Bali tidak diadakan bersamaan dengan festival India, namun karena tanggalnya ditentukan oleh kalender Bali, yang hanya 210 hari. Roh leluhur yang meninggal dikatakan kembali mengunjungi yang hidup. Pada hari terakhir perayaan, yang disebut Kuningan, roh-roh itu dikatakan meninggalkan Bumi dan kembali ke tempat asalnya.

Nyepi, yang biasanya jatuh pada bulan Maret, mewakili hari terakhir tahun Bali, dan terdiri dari hari hening. Selama dua puluh empat jam, praktisi Hindu Bali tidak mengucapkan sepatah kata pun. Festival ini dimaksudkan untuk mempromosikan meditasi dan refleksi diri. Seluruh pulau pada dasarnya ditutup, dan bahkan turis dilarang melakukan perilaku vokal normal di jalanan. Berbagai ritual dipraktekkan di rumah sepanjang hari.

Kehidupan seorang Hindu Bali ditandai dengan sejumlah upacara khusus yang dilakukan seiring bertambahnya usia, dimaksudkan untuk menyucikan jiwa dan menenangkan roh jahat. Seorang bayi dianggap dewa selama empat puluh dua hari pertama di Bumi dan tidak diperbolehkan menyentuh tanah yang tidak murni. Pada masa pubertas, gigi taring atas seorang remaja secara seremonial diajukan sampai panjangnya sama.

Tempat ibadah utama

Pura Hindu Bali, disebut juga Puras, dirancang sesuai dengan kepercayaan agama. Mereka umumnya terbuka, ruang luar ruangan, diselingi dengan gerbang, kuil, paviliun, dan menara. Pura biasanya dibagi menjadi tiga zona mandala, yang masing-masing memiliki perannya sendiri dalam praktik pemujaan penganutnya.

Ada lebih dari 20.000 pura di Bali. Yang paling terkenal adalah Pura Bunda Besakih, yang terbesar dan paling suci di pulau itu. Dibangun di sisi Gunung Agung, gunung berapi raksasa di Bali Timur. Meskipun tetap menarik banyak orang Bali, mayoritas pengunjung di era modern adalah turis asing.

Taman Ayun adalah pura lain yang terkenal akan keindahannya. Meskipun pengunjung tidak dapat memasuki kuil itu sendiri, tamannya sangat indah, begitu pula pemandangan bangunan dari luar.

Pura Ulun Danu terletak di tepi danau yang indah, dan sering menjorok ke air. Pengaturan yang berbeda dan arsitektur berusia berabad-abad menjadikannya tempat yang luar biasa indah.


Anda harus melihat candi-candi ini dalam perjalanan Anda ke Bali, bukan hanya karena indahnya, tetapi juga karena candi-candi tersebut mewakili tonggak komponen utama budaya Bali: Hindu Bali.

Cara terbaik untuk mempelajari lebih lanjut tentang budaya, tradisi dan agama Bali adalah dengan menyewa guide resmi selama sehari atau lebih dan biarkan dia membimbing Anda melalui pulau dewata. Lihat guide resmi disini.

This post is also available in: English Indonesia

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on email
Share on print
0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments